Beberapa Tes Pendengaran Dasar Bagi Anda

Hal pertama yang akan dilakukan audiolog adalah melakukan beberapa tes pendengaran dasar, termasuk:

Audiometri konduksi udara nada murni. Pasien mendengarkan berbagai bunyi bip dan peluit (disebut nada murni) dan menunjukkan kapan mereka dapat mendengarnya, dengan menekan tombol atau mengangkat tangan. Suara paling lembut yang dapat mereka dengar (ambang pendengaran) kemudian ditandai pada grafik yang disebut audiogram.

Audiometri konduksi tulang nada murni . Tes ini membantu menentukan di bagian telinga mana letak masalah pendengaran. Jika di telinga tengah, gangguan pendengaran biasanya bisa ditangani secara medis. Tetapi gangguan pendengaran telinga bagian dalam berarti sel-sel sensorik tidak bekerja dengan baik, dan masalah itu bersifat permanen.

Audiometri ucapan. Pasien diminta untuk mengulangi kata-kata dan kalimat dengan tenang dan bising untuk membantu audiolog memahami pengaruh praktis dari gangguan pendengaran.

Timpanogram. Tes tentang seberapa baik sistem telinga tengah berfungsi dan seberapa baik gendang telinga dapat bergerak.

Setelah melakukan tes dan mengisolasi masalah pendengaran, jika alat bantu dengar adalah solusi yang tepat, Wilson mengatakan audiolog harus melakukan analisis kebutuhan gaya hidup untuk menentukan jenis alat bantu dengar yang paling cocok untuk orang yang Anda cintai. Beberapa pertanyaan yang harus ditanyakan dokter kepada orang yang Anda cintai:

Seberapa aktif Anda?
Apakah Anda kesulitan berkomunikasi di tempat yang bising?
Apakah Anda tinggal sendiri? Di apartemen? Di rumah besar?
Apakah Anda sering berbicara di telepon? Sering menonton TV?
Apakah Anda sering keluar makan di restoran?
Apakah Anda kesulitan mendengar anggota keluarga tertentu seperti wanita atau anak-anak?
Apakah Anda mengalami kesulitan mendengar di acara keagamaan, di ceramah, dan di bioskop?
Fitur yang harus dicari
Teknologi alat bantu dengar terus meningkat, dan produk baru diperkenalkan setiap saat. Untuk memahami apa yang dibutuhkan orang yang Anda cintai, Anda harus terlebih dahulu mengetahui cara kerja alat bantu dengar.

Alat bantu dengar memiliki tiga bagian dasar: mikrofon, amplifier, dan speaker. Alat bantu dengar menerima suara melalui mikrofon, yang mengubah gelombang suara menjadi sinyal listrik dan mengirimkannya ke amplifier. Amplifier meningkatkan kekuatan sinyal dan kemudian mengirimkannya ke telinga melalui speaker. Alat bantu dengar dapat diprogram di komputer untuk menyesuaikan amplifikasi khusus untuk gangguan pendengaran Anda.

Menurut Dr.Wilson, berikut adalah beberapa kemajuan terbaru dalam teknologi alat bantu dengar yang dapat Anda diskusikan dengan audiolog Anda:

Alat bantu bukaan terbuka. Keluhan umum di antara orang-orang dengan alat bantu dengar yang pas di telinga mereka adalah mereka mendengar gangguan, seperti gema ketika mereka berbicara; atau mendengar diri mereka mengunyah. Kelas baru alat bantu dengar menangani masalah ini. Disebut alat bantu “open fit”, alat bantu dengar ini berada di belakang telinga, hanya dengan kabel dan pengeras suara kecil yang masuk ke telinga.

Pengurangan umpan balik digital. Alat bantu dengar baru memiliki pengurangan umpan balik yang baik, untuk mengurangi atau menghilangkan keluhan alat bantu dengar umum lainnya: suara siulan.

Pengurangan derau digital. Menggunakan algoritme yang rumit, fitur ini membuat alat bantu dengar menjadi “lebih pintar” dan mampu membedakan antara suara ucapan dan suara latar.

Mikrofon arah. Mikrofon terarah memungkinkan pengguna untuk fokus pada siapa pun yang berada tepat di depan dengan gangguan yang berkurang dari percakapan di belakang dan ke samping.

Beradaptasi secara otomatis. Dengan teknologi ini, alat bantu dengar mengubah cara kerjanya saat pengguna berjalan dari satu tempat ke tempat lain. Alat bantu dengar mendeteksi suara yang melebihi tingkat kenyaringan tertentu, lalu menyesuaikan sendiri untuk mengurangi amplifikasi. Misalnya di tempat yang sunyi, level volume akan meningkat. Di lingkungan yang bising, mikrofon arah akan bekerja serta fitur pengurangan kebisingan.

Kompatibel dengan Bluetooth. Pengguna tidak perlu memegang ponsel di dekat telinga mereka, yang mengurangi umpan balik yang didengar beberapa orang saat mereka menjawab telepon. Ketika ada panggilan masuk, itu berdering melalui alat bantu dengar itu sendiri, bukannya berdering dari telepon. Untuk menjawabnya, pemakainya cukup menekan sebuah tombol.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *